Lebaran, oh Lebaran

[posting ini dibuat dari WLW.. hhehe]

HUAAAAAAA?? UDA BERAPA ABAD GUE GAK NGE-BLOG LAGI??

Buseeett..

VOILAaaaaaaaaa….!!! Aku datang, aku datang, aku datang, dan aku siap

kembali mengisi blog aneh ini dengan siagaaa..!! hiyaaaaaaaaaaaahh.. setelah bersemedi selama bulan Ramadhan ini, akhirnya tanggal 20 september kemarin kita mendapatkan kemenangan dan tidak percumaaa! hieee, serius rasanya waktu malam takbiran aku ngerasa sepii bangeet, dan masih pingin ramadhan lagi. soalnya, kalo ramadhan itu enak, suasananya ramah dan penuh nuansa muslim gitu. pokoknya asik, bisa bangun malem, makan, tidur lagi, bangun jam 11, ngapa-ngapain (salah satunya masak buat bukaa), terus mandi, eeh, gak lama tau-tahu udah buka. bedug menggema, baca doa, langsung minum teh aga manis anget. enaaaaaaaaaaaaaaaaakkkk bangeeetttt rasanya. itulah yang disebut kenikmatan ramadhan.

yup, mungkin itu salah satu tujuan kita berpuasa. untuk merasakan penderitaan mereka yang sempat merasakan kelaparan, dan melatih kita meningkatkan rasa sabar. selain itu juga agar kita lebih bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah SWT. diharapkan nantinya kita bisa menjadi manusia yang lebih baik setelah karantina hawa napsu itu, dan kita juga bisa meningkatkan amal ibadah kita serta menghapus dosa-dosa yang telah lalu. pas lebaran, kita mudik, pulang kampung, menjalin kembali tali silaturahmi, meminta maaf atas kesalahan-kesalahan yang telah lalu dan berharap kebaikan untuk masa depannya. lalu kita akan merasa bahagia, karena kita juga akan mendapat rezeki yang lumayan berlimpah dari para saudara dan tante-tante kita yang bisa kita manfaatkan untuk belanja apa yang kita mau.

yah, silahkan ditafsirkan sendiri apa arti dan maksud kata-kata di atas.

anyweeeeii, walaupun lebaran sudah berhari-hari sudah berlalu, saiia masih ingin me-review saat saat indah bersama keluarga saat lebaran.

malam takbiran, hape mulai sering berdering (bahkan mulai dari pagi) menandakan banyak sms permintaan maaf masuk dari teman-teman, termasuk alumni exkul yang uda sering smsn, bahkan beberapa nomor tak dikenal yang juga ngucapin minta mav. waktu itu gue sang penggemar paket sejati langsung tancap gas ngetik sms singkat yang rapih terus langsung menggempur hape dengan ratusan sms pada waktu yang bersamaan. walhasil, hape gue sempet mandek sampe 10 menit tak berfungsi, sebelum akhirnya kembali menuju ke mode stenbeii.. (tanda-tanda hape uda tua dan tidak dirawat secara benar..)

Langit? pastilah! dia sms gue bahkan sebelum puasa dan pas lebaran. intinya sama, minta maaf untuk menghapus dosa demi mendapat rahmat Ilahi. dan gue secara (sangat) senang hati membalas. yah, walaupun abis itu udahan, tapi ngeliat dia sms ajah uda bikin seneng bangeeeeeeeeetttt ngeeeeeeettt.. ahaaaaii XP

lanjuuuttt, akhirnya gue memutuskan untuk tidur setelah mematikan bahwa tivi sudah mulai menayangkan acara yang tidak enak didengar dan dilihat. terus, sebelum tidur, sempet kepikir apa gue masih bisa merasakan nikmatnya dan indahnya kebersamaan, suasana pas ramadhan. terus keinget Langit juga, gimana dia merasakan lebarannya. haduh, mulai ngaco! terus jadi ketiduran beneran deh. hhehe :p

eeeehhh, tahu-tahu malah nyaris telat solat ied! hhaha.. jadilah gue bangun secara terkaget-kaget dan mandi secara serampangan (bahkan lupa keramas! ahaaaiii.. :p) gue langsung beringsut menuju mesjid dan menunaikan solat id. dan dilanjutkan dengan acara silaturahmi keluarga besar mama yang diadakan di rumah! weh, kerasa banget ancurnya dan capeknya nyiapin rumah ketika didatengin sodara. waktu ngeliat rumah abis dibersiin, seneng deh. rapih dan gak biasa (maksudnya, biasanya berantakan..). ada videonya di hape emak, tapi males di upload.. ntar ketahuan lagi betapa kerennya rumah gueeee.. (HUEEEEKKK.. XP)

sebenernya, sebelum hari raya yang amat menyenangkan itu, ada satu kejadian yang bikin aku kaget bangeeeett. waktu itu, papa pergi, mama lagi di kamar, dan aku sendiri juga lagi asik di kamar. demi keselamatan, akhirnya aku menggembok pintu pager. eh, tau-tau ujan. pas ujan, lagi lumayan deres, terdengar bunti gedor-gedor di pintu depan. langsung cabut ke pintu, dan ngeliat papa lagi berusaha buka gembok pake kunci motor sambil menggigil kedinginan. terus begitu berhasil masuk, papa langsung ngibrit ke kamar dan ganti baju dan persiapan lain untuk mencegah masuk angin. setelah itu, semua seperti bertindak biasa, dan berlangsung seperti layaknya ada. tahu-tahu, tanpa sebab kejadian yang sama sekali aku gak ngerti, papa ngomel dan marah-marah gara-gara aku lupa ngebalikin kaset yang aku pinjem dari salah satu rental DVD yang cukup terkenal (E*Y). aku juga agak bingung awalnya kenapa, tapi ada beberapa kata yang bisa aku ingat (dan bahkan mel*kai ha*i).. dan, ini penggalan kata-kata itu:

“…kayaknya bapak udah banyak menyupport kamu, nganterin kamu pulang-pergi, tapi kenapa sih kamu gak bisa menyupport bapak? percuma donk.. emang bapakmu ini kurang apa sih sama kamu? harusnya kamu tuh bangga punya bapak kayak gini…”

dan yang paling menu*uk hati adalah:

“…kamu tuh anggep bapakmu ini apa sih, sa?”

imagine? bahkan gue gak pernah menyangka bakal “dipertanyakan” oleh beliau (yang dalam hati sangat amat kukagumi) seperti itu. gue sempet speechless, dan hampir lepas kontrol di depan beliau.. (hei! gue gak mungkin nangis di depan beliau yang sedang mempertanyakan seperti itu! bayangin dong kalo pas ditanyain gitu gue malah nagis kejer?)

anyhow, sekarang gue sudah baik-baik saja dengannya. dan as a father, he is still my savior all time, forever en ever..

love u papa..❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s