a day to go with HIM (1)

BLUPP..!!

hola! lama tak jumpa sodara-sodara sekalian :p bertemu lagi dengan author blog yang sungguh-sangat sibuk belakangan ini sehingga dengan sporadisnya meninggalkan catatan harian online nya yang sungguh menakjubkan dengan ceritanya yang terkadang tidak masuk di akal. untuk kesekian kalinya saiia akan mencoba sharing ide dan pengalaman bersama anda seputar keseharian saiia yang insya allah menarik untuk diceritakan bersama dengan viewers sekalian..

untuk post kali ini, saiia akan berbagi cerita dengan anda semua mengenai DIA (laki-laki) atau dalam bahsa inggris disebut: HIM. namun, bagi kalian yang sudah sering membaca post saiia, unfortunately, him kali ini buka tentang Langit yang sudah menjadi main course kita sehari-hari namun tentang orang yang semenjak post kemarin langsung saiia kagumi lahir-batin, yaitu: Gwyn Walesa, teman sekaligus sahabat bagi saiia selama bulan-bulain ini.

off to the main course!! ceritanya, pada akhir bulan Okteober kemaren, mendadak Gwyn sms gue dan ngajakin ikut di seminar KIR-nya anak SMAN 31 tanggal 7 November, yang langsung gue sambut dengan suka cita. trus, lewat dia gue ngedaftarin 4 orang: Muthiah Az-Zahra Rasyid, Delitha Octaviany, Muthia Az-Zahra, dan Rosari Prabawati (a.k.a raachaan). itu gue daftarin tanpa sepengetahuan sekolah, dan hanya bermodal dari ijin temen-temen gue di KIR doank. pada seminggu sebelum acara, gue lagi sharing tentang seminar itu sama temen-temen KIR semua, sementara di saat yang sama ada KETOS (a.k.a Ketua OSIS) gue, dan dia langsung bilang kalo undangannya uda nyampe ke sekolah! GREAT, kata gue. jadi kemungkinan besar kita dapet surat jalan yang resmi dan uang penggantian transport sudah di depan mata dengan adanya surat undangan itu..

selang berselang kemudian, Gwyn kembali sms gue dan menjelaskan lokasi acara dan biaya pendaftaran. akhirnya, gue memutuskan untuk sharing sama pembina OSIS sekolah gue yang memang konsen juga sama KIR (mungkin karena dia guru Kimia jugaa). beliau ngedukung banget keputusan gue, walaupun sekolah malah belum tahu apa-apa soal undangan 31 itu. gue langsung nyeletuk: “ada di ketos kok bu”. lalu beliau nyuruh gue ke ketos minta undangannya sekarang, tapi ketos nya gga masuk. walhasil harus besoknya minta  kaan? tapi berhubung kepadatan situasi menjelang acara, gue pun setengahnya lupa sama janji gue dan baru inget hari Jumat tanggal 6 November, persis H-1 acara..

jam istirahat pertama, gue cabut ke pembina OSIS untuk kedua kalinya nanyain tu undungan, siapa tahu uda masuk sekolah. tapi katanya belum. gue nagcir ke tempat KETOS, dan ternyata baru masuk hari ini dan belum di-acc sekolah. akhirnya ngacir dulu ke TU, minta acc sama bu siapaaaa gitu. di sana gue diceramahin dulu, kenapa surat baru masuk sekarang tapi udah pingin bikin surat jalan segala. gue jelasin dari awal ampe akhir kalo undangannya nyangkut di kakak kelas, KETOS, baru gue (yang notabenenya ketua ekskul yang diundang). abis itu masih nunggu tanda tangan kepala sekolah dulu. gue bingung, akhirnya ke atas lagi ke ruang guru nanya lagi ama pembina OSIS gue. gue kena omel lagi: “kenapa gak bilang kalo kepala sekolahnya ada di sini sekaraaang?? ambil lagi!! bawa ke atas!!”. akhirnya cabut lagi ke bawah, bilang ama staff TU nya, baru bisa diambil lagi trus naik ke atas. akhirnya

ketemu kepala sekolah dan baru bisa ditanda tangan. kalo gak salah dia nulis gini:

kerja sama antar sekolah melalui pembina KIR. kirim 3 murid berangkat ke sana.

DORR..!! cuman tiga orang yang boleh berangkat, tapi sebelumnya gue uda keburu daftarin empat orang. yah, gue pikir itu bisa di omongin laah, walaupun kemungkinan bikin masalah di acaranya juga ada. trus, gue pun meneruskan bikin surat jalan ke staf TU lagi, namanya Pak Ali. tapi, berhubung bel istirahat udah bunyi dari 10 menit yang lalu, gue memutuskan untuk masuk kelas dulu, dan bikin surat jalannya abis solat jumat ajah. pikir gue: bikin surat jalan kaan gak susah-susah amat..

pas bel istirakat kedua yang kalo hari jumat juga termasuk panggilan untuk segera ke mesjid bagi para lelaki-nya, gue ngacir ke perpus untuk ketemu kakak kelas gue yang ketua KIR juga di angkatan sebelum gue. di sana kita banyak sharing tentang KIR, termasuk tentang LDKS yang jatuh pada hari Jumat, 13 November atau minggu depannya. trus, tau-tau ketemu pembina OSIS gue yang daritadi emang gue bikin ribet selama mengurus surat jalan sialan itu. di sana beliau juga ngusulin untuk dateng di acara KIR tapi di UNJ tanggal 22 November, tapi gue bilang mikir-mikir dulu soalnya pas lagi semesteran juga acaranya. setelah sharing yang cukup ribet dan bikin kesel gara-gara jadwal gue yang ternyata setengah mampus padet banget untuk bulan November ini, para lelaki ternyata sudah selesai solat Jumat. gue memutuskan ke bawah buat meneruskan keluarnya si surat jalan ini. tapi ternyata kepahitan yang gue dapet, karena BU KEPALA SEKOLAH UDAH BERANGKAT DARITADI. tau gak kepedihannya di mana? kepedihannya adalah karena KEPALA SEKOLAH LAH YANG MENANDA-TANGANI SI SURAT JALAN SIALAN ITU. bahkan gue sempet diteror surat jalannya gak bisa tembus hari ini. mampus kuadrat lah gue. tapi akhirnya diterima juga karena syarat yang gue ajukan (disposisi surat undangan dari 31, daftar nama orang-orang yang dateng plus kelas dan nomor induk) memuhi standar untuk dikerjakan.

gue pun masuk kelas lagi dan meniarkan waktu yang mengurus itu. tapi doa gue dikabulin, akrena gue yang ngajar gue waktu tiu ternyata adalah staff kesiswaan yang langsung acc surat gue dan akhirnya SURAT JALAN GUE KELUAAAAARRR!! YAAAAAAAAAHHHOOOOOOOOOOOO..!!! gue langsung dipanggil dan mendapatkan selembar surat yang bikin gue ribet selama ini (dan bikin post ini sepertinya akan sangat panjang sekali). trus dengan riang gembira gue meminta uang jalan ke bendahara sekolah, namun ternyata bendahara nya gak masuk. SIAUL KUADRAT.

tapi gue pikir: NO PROBLEMO. uang jalan akan gue push setelah acara, mungkin masih bisa di acc, sementara gue pake kas KIR dulu. singkatnya, keesokan harinya gue berangkat ke SMAN 31 Jakarta buat seminar KIR (dan sekalian ketemu Gwyn juga di sana.. xixixixixii)

PAGINYAAAA, gue berangkat ke sekolah jam 7 dan ketemu temen-temen gue yang mau les kimia sama pembina OSIS gue, dan gue pun ikut belajar ampe jam 8 kurang.. karena acara jam 9, gue antisipasi kita jalan dari sekolah jam 8an (karena gue gak tahu gimana situasi di jalan ntar, apalagi gue cuman tahu kira-kira doank 31 di sebelah mana). gue berangkat dari sekolah naik metro mini 47 ampe perempatan jalan pemuda deket arion. berhubung tu metro belok sementara gue harusnya lurus, gue pun turun dan nyebrang ampe jala pramuka, terus jalan dikit abis itu naik mayasari P94 ampe depan belokan 31. tu supirnya sempet sebel juga ama kita gara-gara gak jelas mau turun di mana. tapi, yang kita bingugn justru setelah gang itu, soalnya gak ada keterangan jelas di mana 31 nya. kita tanya ojek eh dia malah promosi biar kita naik, tapi kita kacangin ajah dengan alasan klise “gak punya duit bang!!!”

anyhoooooow, setelah hampir setengah jam perjalanan kaki menuju lokasi, ternyata kita akhirnya benar benar nyampe di 31, lokasi yang bagi kita terpencil banget daripada sekolah kita yang asli. tapiii, sungguh benar-benar tergantikan sama isi dari seminar yang kta ikutin. TWO THUMBS UP. dan, yang bikin gue semakin terkagum-kagum sama Gwyn adalah keceriaan serta keramahannnya terhadap semua orang, keluwesannya dalam bertingkah laku, inovasi dan cara pikirnya yang begitu dewasa, serta banyak hal yang bener-bener bikin dia perfect di mata gue yang sangat amat awam ini. beberapa yang gue inget selama kita ngobrol setelah acara berlangsung adalah:

selama gue di sini, bahkan sekolah gue aja gak tahu. tahu-tahu mereka nanya, hah? Gwyn jadi ketua FOSCA? gue memang pernah sekali ikut KIR di sana, tapi progress nya ya gitu-gitu aja. kalo lo mau sukses, lo cari ilmu dulu di luar, baru lo bawa ke KIR lo biar mereka bisa maju. untuk itu juga gue ngundang lo ke sini, biar kita bisa sama-sama majuin KIR sekolah kita masing-masing. ya kaan?

yah, lo udah mau pulang yah? padahal gue masih pingin nostalgia waktu lomba dulu…

HUAAAAAAAAAAAHH!! kata-kata yang pertama bener-bener nyentuh gue ampe ubun-ubun, kalo kita memang perlu usaha buat ningkatin ekskul kita masing-masing, dan gak bisa gitu aja berdiri sendiri. so much inspired me!! harusnya memang seperti itu kaan teman? inspiring and heart-warmed?

dan, ternyata dia masih inget gue waktu kita lomba dulu.. ehehehe..

raachaan, Fitri, Lita, Casey

 

 

 

 

Rafif on act

 

 

Gwyn on battle

 

 

030807

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(maap, naro gambarnya ancuur..maklum, masii pemulaa :p)

well, sebenernya saat pulang ada cerita seru yang cukup menggelikan, di mana kita nyoba pulang pake kereta tapi malah terjebak di jadwal kereta yang gak begitu awam di mata para pelajar gadungan seperti kita ini. tapi, berhubung sepertinya dari waktu d
ua jam yang gue pake buat nulis di blog ini gak selese-selese, sepertinya cerita itu kita cancel dulu. lain kali akan saiia sambung lagi untuk cerita-cerita yang lain.

well, that’s the folks today. hope the best for you today🙂

 

4 thoughts on “a day to go with HIM (1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s