galau

kemaren pagi adalah saat saat yang begitu mencekam buat gue. sangat sangat mencekam.

gue bingung harus masukkin emot apa. gue gak ngerti mau bikin tulisan dengan judul apa. gue bengong untuk beberapa saat, sebelum akhirnya gue menyadari bahwa itu benar benar terjadi. dan siap untuk membuat tulisan ini.

kemaren pagi gue berangkat sekolah sama langit.











krik-krik-krik.

*beneran bingung mau nulis apa*

awalnya biasa aja. ban motor bokap gue kempes dan belum ada tukang tambal ban yang udah buka jam 6 pagi. walhasil, gue harus naik ojek buat ke sekolah. tapi, pas gue keluar rumah eh dia lewat. dia senyum sama nyokap gue dan gue dan gue langsung inisiatif teriak:

“eh bareng dong ke sekolahnya”

dia langsung berhenti di deket rumah gue dan gue naik motor dia. gue bilang “gapapa yaa?” dia jawab “iya.” lalu melajulah kami menuju sekolah.

di jalan semuanya terulang kembali. semuanya teringat dan bener bener nyesek begitu inget lagi. lalu gue diem untuk mikir, sebenarnya kemaren gue kenapa sih? tapi gue tetep bersikukuh bahwa apa yang gue lakukan itu bener. gue memang sudah mau dan ikhlas melupakan dia. gue percaya bahwa apa yang dia lakukan sudah membuat gue sangat kecewa. seharusnya gue biasa aja dong, orang gue gak ngapa ngapain ama dia.

tapi ternyata tidak.

gue tetep jadi sangat amat melankolis.

dan yang terpenting: saya galau selama perjalanan itu.

damn.

dia tiba tiba nanya: “cha, mau masuk mana? ikut (snmptn) undangan kan?”

aku jawab: “iya. paling ipb ama undip. lo ga ikut undangan?”

dia menggeleng keras.

“trus mau masuk mana?”

gue gak begitu denger banget sih, tapi gue nangkepnya uin. entah bener apa engga.

dan sampailah kita di sekolah. gue bilang makasih dan gue pergi ke kelas. di kelas, gue bingung. gue diam. gue bengong. dan akhirnya gue menitikkan air mata.

oke itu lebay.

yah, akhirnya sih gue menyimpan hal itu di dalem aja. gue melanjutkan hidup gue seperti biasa. untungnya pas gue pulang dan gue dirumah gue gak galau beneran. soalnya kalo dirumah gue bisa galau dahsyat gara-gara hal yang kecil doang. misalnya gara gara nonton extravaganza dan jadi tergalau-galau sama om Tora Sudiro.

well, post yang kacau ini saya akhiri dulu. semoga berkenan di hati anda sekalian.

ciao!

Computer

4 thoughts on “galau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s