miracle happens

setelah bergalaugalau kemaren, ternyata mood nulis gue turun drastis. sampe tulisan ini dibuat sebenernya gue belum bener-bener mood untuk nulis. namun, apa daya hati ini sudah tak kuasa menahan kegembiraan sekaligus tantangan baru yang bentar lagi gue hadapi. I’m gonna leave the school term and continue to the college term.

yap, penulis galau ini sebenernya udah SMA, dan baru saja menamatkan SMA nya dengan nilai cukup memuaskan. semuanya sudah dilewati: MOS, kelas X-2, merasakan romansa bersama you-know-who, penjurusan, masuk XI IPA 2, aktif berorganisasi di KIR, jadi panitia LDKS, melaksanakan program kerja tahunan, ikutan sidang pleno dan sukses memalukan diri sendiri, menyerahkan mandat pada penerus KIR, masuk XII IPA 2, menepi dari kegiatan berorganisasi, belajar penuh, les, try out, ikut ujian praktek, ujian sekolah, dan akhirnya mencapai garis (hampir) finish dengan menjadi peserta ujian nasional. tapi itu belum selesai, masih ada acara-acara seperti daftar perguruan tinggi secara nasional, ngurusin berkas kelulusan, wisuda, foto bersama dan akhirnya memetik buah hasil kerja keras, keringat dan air mata yang bercucuran selama tiga tahun. dan ternyata, yang didapat adalah kebahagiaan. a miracle.

sebelumnya gue mau cerita dulu kenapa gue sebut itu miracle. kalo secara terminologi, miracle adalah keajaiban, anugerah, dan sesuatu yang indah pada akhirnya. it really does. emang ‘sesuatu yang indah’ itu yang terjadi pada diri gue akhir sekolah ini. gue dapet nilai (lumayan) bagus sebagai hasil ujian nasional, praktek dan sekolah. padahal gue ngerjain soal ngot-ngotan dan gak serius-serius banget dibandingkan temen-temen gue yang berjibaku ampe malem begadang buat belajar. tapi, toh Tuhan punya kehendak lain. ternyata ada kado khusus untuk keluarga sederhana gue, terutama buat gue yang selalu mendapat cobaan di setiap perpindahan sekolah. gue lolos snmptn undangan dan diterima di perguruan tinggi negeri yang sejak dulu gue impikan: IPB.

buat gue, ini bener-bener keajaiban. awalnya, temen BTA gue sms dan ngabarin kalo hasilnya udah keluar, dan dia gak lolos. padahal dia anak SMAN 81, dan nilai ujian nasionalnya juga lebih tinggi daripada gue. gue sempet jiper, dan sempet mikir “kalo gue gak masuk, gue pasti nangis kejer.” tapi ternyata, disaksikan langsung oleh bapak dan ibu gue, hasilnya sangat memuaskan.

gue bukan bermaksud pamer ketika bikin tulisan ini. gue cuman pingin cerita, hasil ini gak dateng gitu aja. kalian harus tahu betapa susahnya dulu gue cari sekolah.

rumah gue di bekasi, sementara orang tua gue pingin gue sekolah di jakarta biar gampang dapet kuliahnya. TK dan SD gue swasta di deket rumah. lulus SD, dengan tekad yang bulat gue menolak penawaran untuk masuk smp swasta (yang notabenenya di jakarta juga) dan memilih untuk ikutan tes masuk SMP negeri. ke-ngotot-an gue itu akhirnya mendorong kepala sekolah SD gue untuk membantu secara kolektif. akhirnya, gue tes di tempat yang sampe sekarang masih gue inget bentuknya tapi gak pernah gue inget nama daerahnya. tapi ternyata gue gak lolos. waktu itu bapak sama ibu yang ngambil hasilnya, dan ternyata begitu ditanyain nilainya sama petugas administrasi (sengaja) dipersulit. nilai gue mendadak hilang di database, dan orang tua gue harus minta nilai hasil tes gua itu sampe ke pusta penerimaan siswa baru di daerah jakarta pusat. waktu gue tahu kalo gue gak jadi sekolah di jakarta, gue nangis. gak kejer sih, tapi yaah kata ibu sih lumayan sesenggukkan juga. (unfortunately I don’t remember about that Smile with tongue out)

akhirnya gue mencari info pendaftaran SMP di bekasi. waktu itu pilihan sekolahnya cuman satu, dan tes nya serentak di seluruh bekasi. gue pun memutuskan untuk masuk ke salah satu SMP di bekasi yang ternyata lumayan mentereng juga, dan alhamdulillah lolos. padahal yang daftar hampir 500an orang, dan yang diterima cuman 200an orang. akhirnya mimpi buruk gue yang membayangkan gak dapet sekolah dan nganggur setahun buyar seketika.

setelah menjalani 3 tahun yang penuh keceriaan di SMP bekasi, gue masih meneruskan mimpi untuk sekolah di SMA negeri di jakarta. kali ini, banyak banget yang daftar, mungkin hampir separuh lebih angkatan gue mencicipi daftar untuk sekolah di jakarta. persiapan udah gue mulai ketika ujian nasional smp baru saja berakhir: cari surat pindah rayon, mengumpulkan informasi tentang lokasi dan passing grade nilai UN terendah tiap sekolah, dan bolak-balik ruangan BK buat dapetin informasi terbaru. waktu itu pendaftaran bisa diakses lewat internet, jadi frekuensi ke warnet lumayan tinggi. waktu itu internet gak semudah sekarang, masih belum banyak orang yang paham internet dan kualitas situs pendaftaran DKI waktu itu juga masih rendah banget.

tapi, mimpi gue untuk masuk sekolah jakarta gak se-ngotot dulu, dan gue tetep nyari cadangan sekolah di bekasi. gue daftar sekolah di SMA unggulan di bekasi, gak lolos ternyata. waktu itu orang tua gue sempet ‘dimarahin’ sama guru gue karena masalah sepele: guru gue itu deket sama kepala sekolah SMA unggulan di bekasi, tempat gue daftar, dan bertanya kenapa gue gak ‘dititipin’ ama beliau biar jalan gue lancar. namun, bapak dengan bijaksana berkata:

“awal yang baik pasti akan mendatangkan akhir yang baik juga. awal yang jujur pasti seterusnya juga akan lancar.”

kegagalan masuk SMA unggulan di bekasi ternyata menjadi pertanda kalo gue memang ditolak oleh seluruh sekolah di bekasi. walaupun akhirnya gue masuk SMA jakarta, itupun gak semulus keliatannya. perjuangan untuk mendapatkan surat sakti pindah rayon, peraturan konyol tentang kuota pelajar dari luar jakarta yang diterima hanya 5% dari jumlah murid yang diterima setiap sekolah, serta bersaing dengan pelajar-pelajar dari kota lain membuat gue harus pintar memilih mana SMA yang peluang masuknya paling tinggi. daftar pertama, gue memilih SMA yang deket dari rumah dan ketahuan lokasinya di mana. tapi ternyata gagal semua. 5 sekolah menolak gue.

gue nangis lagi. mimpi buruk gak sekolah kembali muncul. tapi dengan tekad dan kemampuan menggeledah situs pendaftaran, gue menemukan titik terang. gue memutuskan untuk daftar sekolah lagi. waktu itu memang dibuka dua gelombang dan 3 surat sakti untuk mendaftar. surat kedua dipakai dengan penuh kecermatan dan pertimbangan yang masak. percobaan kedua inilah yang mengantarkan gue masuk SMA gue sekarang. mimpi buruk gue perlahan menghilang setelah gue tahu gue tetep masuk sekolah. dan kali ini, mimpi gue masuk sekolah di jakarta berhasil gue capai.

miracle. sebuah keajaiban ketika gue tahu bahwa gue lolos snmptn undangan dan berhasil masuk perguruan tinggi negeri yang gue impikan. sebuah keajaiban bahwa gue gak dipersulit seperti biasanya. sebuah keajaiban ketika gue tahu sekolah membantu gue untuk melengkapi berkas-berkas yang diminta sama IPB. sebuah keajaiban ketika gue ngerasain libur lebih cepet dari temen-temen yang lain, padahal biasanya justru gue yang paling susah diajak main kalo abis perpisahan sekolah.

it’s all about miracle.

19 thoughts on “miracle happens

  1. kaaak.. does miracle happen?😦

    kak klo boleh tau nilai rapor kakak waktu itu berapa? saya ga pede mau daftar undangan nilai cuma 80-83😦

    1. rangking? wah naik turun dan gak spesial banget. info tentang IPB bisa kamu tanya sama guru BP dan cari di internet juga bisa, soalnya aku juga udah gak update nih. kuncinya: usaha dan doa! hehehehe. sukses yaaah🙂

  2. sorry mau nanya dong alhamdulillah saya juga lolos snmptn undangan ipb tpi saya gk tau tata cara pendaftaran ulangnya dan di web ipb sendri gk ada informasi soal pendaftaran ulang mahasiswa yang diterima lewat snmptn undangan, boleh mnta infonya wktu itu pas pendataran ulang bawa apa aja?atau apa syarat2 dan ketentuannya? thx before🙂

    1. halooo, congrats yaa udah berhasil masuk IPB🙂 maap aku balesnya lamaa banget, baru bisa buka blog soalnya. kalo tentang pendaftaran ulang biasanya muncul di website IPB gak lama setelah pengumuman snmptn undangan atau snmptn tertulis. semangat kuliah yaa🙂

  3. Hai raachan, ini ibu2 loh, selamat ya semoga tambah sukses.Setuju banget tuh dengan nasehat bapaknya, Bekasi memang agak2 sulit tentang sekolah but the end you are the winner.Congratulations!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s