bentar lagi sarjana

Gue bentar lagi sarjana.

DSC_2069w

Bentar lagi gue lepas dari perguruan tinggi, untuk kemudian memilih jalan hidup gue sendiri: kuliah lagi atau kerja. Bentar lagi gue akan lepas dari orang tua gue, harus ngurus diri sendiri, ngurus apa yang perlu dikerjakan sendiri, dan memperjuangkan cita-cita gue sendiri. Bentar lagi gue harus bisa kokoh berdiri tegak sebagai manusia baru di lingkungan, berusaha supaya bermanfaat bagi kiri-kanan, dan mengabdi pada nusa dan bangsa.

Berat? Entah kenapa iya. Ini bukan masalah senang-senang, tapi ini masalah kepribadian dan tanggung jawab. Mau jadi apa setelah nama gue bertitel nanti? Apa cuman bikin rusuh negara dengan teriak-teriak minta gedung baru dan gaji tinggi, atau membantu negara dengan susah payah menciptakan lapangan kerja dari nol, atau mungkin jadi abdi negara yang mengurus perekonomian sekaligus perlahan menggerakkan roda ekonomi rakyat dengan transaksi dari gaji bulanan?

Sekarang jawabannya nggak segampang nanya sama Susan, kalo gede mau jadi apa. Bukan sekedar ‘pingin pinter biar jadi dokter’. Toh dokter biaya kuliahnya tinggi, mesti koas dulu 4 tahun, ditempatkan di puskesmas dan pengangkatan dulu, baru bisa nyicip hasil kerja keras tiap bulan. Belom lagi kalau mau ngambil spesialis. Mesti banting tulang dulu sampe lupa masa muda, baru deh bisa menyandang ruangan sendiri bergelar dokter spesialis anu. Baru deh dapet pendapatan yang lumayan.

Tapi kan gue bukan dokter. Gue (katanya) disematkan sebagai sarjana teknik. Jaman dulu, dikenal nya insinyur. Iya, gue mirip Si Doel. Pake dasi muter-muter Jakarta sambil bawa-bawa map isinya CV sama ijazah perguruan tinggi terkenal. Mentok-mentok nyasar ketemu Bang Mandra trus malah bantuin ‘ndorong’ bemo yang mogok.

(((referensi blog ini sungguh jadul sekali. ketauan angkatan berapa nih)))

Teknik, keteknikan, dan sejenisnya, adalah usaha manusia untuk ‘mengakali’ alam semesta yang kadang-kadang memberikan kesusahan sama manusia. Tujuan akhir keteknikan adalah menghasilkan orang atau sekumpulan orang yang bisa membuat sesuatu yang bermanfaat bagi umat manusia, melalui dasar-dasar ilmu pengetahuan yang sudah ada sejak dulu. Jadi, sesungguhnya gue harusnya menciptakan sesuatu ketika gue lulus. Membuat sesuatu yang bermanfaat bagi manusia. Hasil akhir program studi teknik sesungguhnya adalah alat atau benda teknologi. Makanya katanya kuliah teknik itu susah, yah coba aja pikir kita mau bikin sesuatu kalau nggak tahu dasar ilmunya ya gak mungkin kesampean bikin kan?

Kalo gue idealis, mungkin gue akan langsung buka bengkel mesin dan berusaha membuat mesin dari nol, mesin yang bisa membantu pekerjaan manusia yang tergolong dalam kategori sulit. Sayangnya, gue nggak idealis-idealis amat, jadi gue juga nggak terlalu tertarik untuk memanfaatkan ilmu gue secara keseluruhan untuk membuat suatu alat-benda teknologi baru untuk kemaslahatan umat. Gue lebih memilih untuk meningkatkan nilai diri secara sosial dengan bermanfaat untuk lingkungan. Paling nggak, gue hidup nggak ngeberatin lingkungan gitu. Kasian, lingkungan udah rusak ntar tambah rusak kalo nambah satu anak keseleo otak lagi. (lah)

Jadi, mau jadi apa gue setelah sarjana?

Yang pertama, dan yang paling utama adalah gue mau mengurangi beban emak dan bapak gue dulu. Caranya adalah dengan memiliki penghasilan sendiri, yang halal dan berkah. Berarti gue harus cari kerja. Gue kerja, artinya akan berbeda 180 derajat dengan gue sekolah dan kuliah selama ini. Gue harus bisa bawa diri sendiri, tanggung jawab sendiri, dan ngurus apapun sendiri. Berarti mulai sekarang gue harus memantaskan diri dulu sebelum cari kerja. Belajar mandiri, belajar ngatur diri, dan belajar introspeksi diri. Sadar apa yang salah dan apa yang benar dalam diri kita. Sebelum nanti dicemooh karena gak bener, ada baiknya kita mencemooh diri sendiri dulu biar nggak baper (read: bawa perasaan).

* * *

OKEH. Udahan dulu curhat baper-nya. Sekarang gue mau cerita momen wisuda sahabat gue yang udah beneran sarjana (dan udah kerja). Sahabat gue ini yang udah biasa mondar-mandir gue sebut disini. Dia adalah si keritingnya PTcN: Helena(h) Trisa(h) Monica(h).

Awal Januari 2015, berita gembira itu akhirnya tersebar di media sosial PTcN. Setelah melalui perdebatan panjang, gue dan Rahmy yg waktu itu masih liburan di Bekasi berniat untuk dateng ke wisudanya Helen. Acara wisuda helen itu di daerah Palmerah, Jakarta Selatan. Gue ama Rahmy niat untuk naik kereta, soalnya Rahmy mabok kalo naik bis. Udah gede masih mabok –_–

Tiba-tiba, sebuah telepon datang dan mengabarkan bahwa Rahmy nggak bisa dateng karena harus jaga warung rumah makan padang milik keluarganya. Gue yang udah kepalang janji sama Helen, mau gak mau harus dateng sendiri. Maka dimulailah perjalanan kereta gue dari Kranji menuju stasiun Palmerah. Gue harus naik kereta ke Stasiun Manggarai dulu, trus ntar pindah kereta ke Stasiun Tanah Abang, trus pindah kereta lagi ke arah Stasiun Palmerah. Lucunya, harga tiketnya dibawah 10.000, gue lupa tepatnya berapa. Perjalanan membutuhkan waktu kira-kira satu jam. Untungnya sampe sana wisudawannya belom bubar, masih ada prosesi di dalam ruangan. Jadi gue masih kebagian nunggu di depan pintu sambil bawain bunga, ala-ala mas-mas mau ngelamar gitulah.

Ada kejadian lucu yang muncul pas gue lagi naik kereta ke Tanah Abang. Ada mbak-mbak yang dateng ke gue, nanya-nanya stasiun tujuan dia ke arah Tangerang. Gue ngeladenin seadanya, setahu gue, karena sebenernya rute ke Tanah Abang itu bukan rute harian gue jadi gue juga gak paham-paham amat. Tetiba dia nanya gue anak mana, rumah dimana, kuliah apa kerja, dan lainnya. Gue jawab juga biasa aja. Usut punya usut, mendadak dia cerita kalo dia harus ke Tangerang dan nggak punya uang untuk ongkos, sementara temen dia nggak bisa dihubungin karena dia sendiri nggak ada pulsa.

Gue cuman bengong sambil berusaha mencerna maunya dia yang sesungguhnya apa. Gue jawab jujur, duit gue pun mepet. Gue nggak dapet uang jajan dari emak saat itu. Dan dia juga (mungkin pura-pura) paham karena toh gue masih kuliah, belom punya penghasilan sendiri. Sementara dia ngakunya udah kerja di daerah Cikarang. Tapi, karena gue kasihan ngeliat dia pasang muka melas bolak-balik, akhirnya gue lirik dompet gue. Gue kira-kira apakah masih cukup duit gue buat pulang lagi ke Bekasi setelah acara Helen selesai. Akhirnya, sebelum sampe Tanah Abang, gue deketin mbak-mbak tadi dan nyerahin duit sekenanya sambil bilang: “Mbak, saya adanya segini. Ati-ati yaa jalan ke Tangerangnya. Saya turun duluan.”

Si mbak-mbak tadi dengan muka sumringah menerima duit gue dan berjanji bakal ngebalikin. Dia bikin janji kalo mau ketemu gue sorenya di Stasiun Manggarai. Gue tolak dengan alasan gue gak tau bakal pulang jam berapa. Akhirnya dia ngotot minta nomor gue. Gue kasih nomor gue yang bentar lagi pensiun. Kemudian gue turun dan ganti kereta ke arah Palmerah. Si mbak-mbaknya sendiri menghilang bercampur-baru dengan penumpang kereta lainnya. Gue nggak ambil pusing dan meneruskan perjalanan.

Singkat cerita, gue menemukan Helen yang bertoga di acara wisuda dia. Berhubung gue udah kenal Helen dan keluarganya, gue dapet sambutan yang lumayan disana. Kedatangan tiba-tiba gue yang katanya tidak terduga bikin emaknya dan bapaknya terkaget-kaget juga. Gue sih mesem-mesem doang sambil lanjut selfie sama Helen dan adeknya.

DSC_1468 cr

Kejadian selanjutnya nggak pernah kepikir di otak gue ketika gue memutuskan untuk pergi hari itu. Gue baliknya nebeng mobil Helen, dan mendadak kita semua pergi ke sodara Helen yang rumahnya nggak jauh dari situ. Eng-ing-eng, gue pun awkward. Dan segala ke-awkward-an itu terus beruntun sampe gue ketemu sodaranya yang juga masih kuliah. Karena dunia yang sempit, sodara Helen itu ternyata temennya pacarnya temen gue yang satu jurusan di kampus. Terus kita, sesama makhluk kuliah, jadi cerita-cerita panjang. Setelah hampir dua jam ikut acara keluarga, si Helen ngajakin pulang. Gue juga diajak pulang ke rumah dia, biar nanti gue pulang lebih deket. Sebelum pulang, dia ngajakin makan di salah-satu restoran di daerah Pekayon, Bekasi Barat. Usut punya usut, restoran itu deket sama rumah makan keluarga Rahmy. Dan tetiba, kita menepi dan memutuskan makan disitu. Reuni PTcN mendadak terjadi saat itu.

1424046485979 ed

(PS. Ini foto (kiri) ketika kita reunian lagi beberapa hari setelah wisuda Helen. Pas lagi di lokasi Rahmy, dokumentasinya terlalu cacat untuk dipublish lebih jauuuh~~)

Namanya juga sahabat, kalo ketemu pasti yang ada cerita luntang-lantung. Cukup lama gue disana sebelum akhirnya maghrib menjelang dan kita pamit. Abis itu, karena masih laper, Helen ngajakin makan (lagi) di daerah deket Grand Galaxy Park. Gue pun kena traktir nikmatnya ayam keju disana. Karena hari sudah malem, gue balik dianter sama keluarganya Helen. Yap, sodara-sodara, gue dianter sekeluarga menuju rumah. Apa daya, karena sudah keburu rudet dan tidak enak kalau menolak, akhirnya gue bener-bener diturunkan di depan rumah. Kalo gak salah, gue sampe rumah udah sekitar jam 21.30 malam.

Jujur, sesungguhnya gue gak enak banget sama keluarganya Helen karena gue jadi ngerepotin seharian itu. Emaknya sih enak aje bilangnya “anak gue nambah satu nih hahahaha”, lah gue yang berasa awkward-nya nggak karuan.  Udah gitu pakek dianterin pulang segala lagi. Lah gue yang dateng inisiatif sendiri, pulangnya malah ngerusuhin orang. Mana ditraktir bolak-balik lagi, di rumah makan Rahmy sama di restoran bareng Helen. Kan aing jadi berasa enaknya (lah?)

Dear keluarganya Helen, mohon maap kalo saya ada salah yaw hehehehehe.

Congraduation Helena Trisa Monica. May your degree blessing you around , and may happiness come in your way in no time.

***

PS. Post ini sekaligus jadi tanda bahagia gue atas ulang tahun Helen tanggal 10 September kemaren. Wish you a happy 22nd year of life! May your dreams comes true!

xoxo

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s